Penjelasan Seputar Induktor Ideal dan Induktor Non Ideal

Penjelasan Seputar Induktor Ideal dan Induktor Non Ideal

Fundacionelogos –¬†Induktansi yang ideal adalah induktansi murni yang hanya memiliki satu nilai induktansi. Dengan kata lain, nilai resistansi dari induktansi ideal sama dengan nol. Bahkan, induktansi terdiri dari kumparan benang dengan panjang tertentu. Menurut teori resistensi terhadap panjang kawat, kawat konduktif harus memiliki nilai resistensi tertentu kecuali jika terdiri dari bahan yang resistansinya sama dengan nol, yaitu bahan superkonduktif.

Induktor tidak akan ideal atau disebut induktor yang ideal jika memiliki resistensi. Sirkuit induktor murni akan seperti atau seolah -olah itu dalam seri dengan resistensi. Jumlah resistensi terhadap arus bolak -balik atau apa yang disebut impedansi akan dipengaruhi oleh nilai resistansi resistensi dalam induktansi ini.

Pengertian Induktor

Induktor adalah komponen elektronik pasif yang terdiri dari koil kawat yang dapat menyimpan energi dalam medan magnet yang dihasilkan oleh arus listrik yang melintasi itu. Induktor juga disebut reaktor.

Nilai induktansi induktansi dinyatakan dalam unit Henry. Nilai ini adalah amplitudo kapasitas induktor untuk menyimpan energi magnetik ketika arus bersirkulasi dan dapat dihitung menggunakan rumus induktansi.

Induktansi banyak digunakan dalam sirkuit AC karena kemampuannya untuk mengobati arus bolak -balik. Misalnya, penggunaan yang sering ditemukan berada dalam transformator.

Induktansi terdiri dari benang merah yang digulung dan dibentuk dalam koil. Gulungan kawat membantu menciptakan medan magnet yang kuat di dalam kumparan. Prinsip ini mengacu pada undang -undang induksi Faraday.

Induktansi yang ideal hanya memiliki induktansi, tidak ada resistensi atau kapasitas. Induktor murni ini sangat efektif dan tidak membuang energi. Faktanya, induktansi adalah kombinasi induktansi, dari resistensi tertentu karena resistensi kawat dan kapasitas belitan.

Induktansi dapat berupa sirkuit resonansi pada frekuensi karena kapasitas parasitnya. Selain energi limbah karena resistensi pada kawat, induktansi inti magnetik juga membuang energi dalam nukleus. Ini terjadi karena efek histeresis yang muncul. Dan ini memiliki arus tinggi dapat mengalami non-linearitas karena tingkat saturasi.

Induktor Ideal

Induktansi yang ideal tidak memiliki nilai resistansi dan kapasitas. Dalam praktiknya, penginduksi murni tampaknya hanya ada dalam perhitungan.

Memang, untuk membuat induktansi murni, Anda membutuhkan bahan khusus yang disebut bahan superkonduktif yang memiliki ketahanan terhadap jenis bahan yang sama dengan nol, sehingga resistensi dalam induktansi dapat sepenuhnya nol.

Induktor, juga disebut “induktor sejati” atau “induktor nyata”, juga harus bebas dari gangguan karena kehilangan energi karena emisi gelombang elektromagnetik dan arus foucault.

Emisi gelombang elektromagnetik atau apa yang biasanya kita sebut EMI (gangguan elektromagnetik) adalah emisi gelombang yang terjadi mengikuti perilaku induktor ketika arus bolak -balik bersirkulasi.

Sementara itu, arus Foucault adalah arus di tengah induktor yang tidak sepenuhnya didukung oleh induktor, menyebabkan buang -buang energi dalam bentuk panas dan medan magnet.

Induktor Non Ideal

Dalam praktiknya, penginduksi yang sering kita gunakan setiap hari adalah penginduksi najis atau tidak umum. Nilai induktansi induktor dipengaruhi oleh banyak faktor lain, seperti resistensi bahan belitan, emisi EMI dan arus Foucault.

Sirkuit induktansi berubah karena nilai resistansi di dalam induktansi. Kondisi ini dapat dijelaskan oleh sirkuit yang setara, yaitu dengan menambahkan resistansi seri dengan induktansi.

Sumber: https://www.kelasplc.com/